Cewek yang masuk SMP naik Satria FU atau Beat, lebih bahaya yang mana???

Tahun ajaran baru buat sekolah sudah tiba.. Lazimnya kalau dulu pas Mario masih sekolah, yang dipikir ya buku tulis, seragam, sepatu atau atribut sekolah lainnya. Karena lokasi smp atau sma di kecamatan saya (cerme) nggak begitu jauh dari rumah, paling juga naik sepeda pancal buat PP atau ikut angkot (atau nyegat pikap kalau lagi kehabisan uang saku ) hehe..

Kalau zaman sekarang tampaknya terjadi sedikit pergeseran soal transportasi ke sekolah. Yang dipikir kalau naik tingkat di SMP atau SMA itu biasanya motor baru. Mosok kudu baru? Nggak mesti juga sih tapi kebanyakan gitu.. contohnya nggak jauh sepupu Mario sendiri. Dibelikan bapaknya shogun lawas warna merah nggak mau pakai, lebih milih naik angkot namun setelah sang bapak cari utangan buat UM vega ZR anyar buat putranya, terbukti dia mau juga pakai tuh motor..

Gender juga perbedaannya makin tipis menyangkut tunggangan.
Tahun 2000 saat saya masih SMA, cewek yang ke sekolah naik motor cuman sedikit, paling 20% dari keseluruhan..

Sekarang??? Malah yang naik sepeda pancal tinggal segelintir, dan yang cari angkot bisajadi tinggal 20%.. hehe. Inilah perkembangan gaya hidup dari tahun ke tahun.

<gambar dari kang Bimo>

Ada sebuah kasus yang menarik saat Mario melihat ada cewek anak tetangga yang mau masuk SMP minta motor. Masih kecil tentu saja paling tingginya belum 145 cm usianya belum genap 12 tahun.. mintanya apa? FU anyar!!!
temannya yang seumuran juga memiliki permintaan senada, hanya saja jenis motornya yang beda.. Dia dibelikan Beat sebagai hadiah masuk SMP favorit.

Weleh dari Satria FU sampai Beat pangsanya sudah mencapai cewek 12 tahun…

Apakah yang nyemplak FU lebih berpotensi ngebut dan rawan bahaya (tak lihat nggak pake helm ) ketimbang yang tumpakannya Beat? Belum tentu.. Pengarahan dari ortu dan atitud sang anak sendiri lebih menentukan ketimbang factor motornya, imho..
Jika ortu rajin mengingatkan bahayanya alay di jalan serta agar berhati-hati dan diturut anak maka bahaya bisa diminimalisir. Yang lebih sukar ya Atitud (atau karakter) dari si bocah. Biarpun Beat tapi kalau maunya super kenacang betot gas pol melulu, itu sering juga terlihat dijalanan.. Meskipun naik Satria FU tapi karakter naiknya kalem, rasanya masih mending ketimbang yang pertama..
Jadi faktor pentingnya itu diantaranya :
1. Pengarahan ortu
2. Atitud berkendara.
3. Jenis motor yang lebih sesuai

Apa nggak lama lagi cewek SMP bakalan naik CBR atau ninja? :D
Yang paling aman buat cewek yang baru masuk SMP ya dianter bapak atau ibunya ke  sekolah.. hehe

About these ads

60 thoughts on “Cewek yang masuk SMP naik Satria FU atau Beat, lebih bahaya yang mana???

  1. dulu saya sampai punya sim (16th) baru dibeliin motor, itupun seken. tapi tetap disyukuri, dimodif dikit2 dengan menyisihkan uang jajan dan dirawat baik2.

  2. saya punya sim umur 20.. punya motor sendiri umur 21..
    jaman emang sudah berubah…

  3. dave says:

    harus nya pemerintah yg buat transportasi umum yg baik,,
    tanpa kriminalitas,, aman,, nyaman,, bersih,, tepat waktu,, dsb..
    terus ortu mengarahkan agar anak2nya mo naek kendaraan umum,,
    jgn ky sekarang,, anak2 jaman sekarang mo nya keren canggih kaya,,
    padahal sekarang kehidupan lagi susah,, ckck,,
    pada lebih pentingin harga diri kesan nya kaya gt,, ckck..
    coba kalo cowo nya naek ancot,, belom tentu naksir,,
    gara2 bawa satria,, baru naksir,, ga beres,, -,-

    • transportasi masal emang vital…

    • dave says:

      orang disuru naek transportasi umum,,
      dengan cara harga di naek2in,,
      dari bbm,, tempat parkir,, tol,, pajak,, dsb,,
      biar pindah naek kendaraan umum,,
      sedangkan transportasi umum itu ga aman “paling penting”..
      ga nyaman,, ga tepat waktu,, ga bersih,, banyak asap rokok,,
      lama ngetem nya dsb,,
      masyarakat menengah kebawah kejepit,,
      mo naek kendaraan umum ga aman,, ada yg jarang jg,,
      mo naek kendaraan pribadi,, semua2 di mahal2in,,
      speechless.. binun ga tau harus gmn..

  4. zaqlutv says:

    wow atas aye hebat2 :mrgreen: karena mulai awal kerja biasa naek bis, aye baru punya sim di umur 26, pake motor punya saudara..
    baru bisa beli motor sendiri setelah nikah di umur 30 thn :) sekalian bikin sim A biar bisa bawa mobil bekas tahun ’93 :oops:
    kalo roda 4 gak harus baru, yang penting gak rewel dan pajaknya lebih terjangkau ;)

  5. nunk iman says:

    sungguh sungguh ironi….

  6. GrandV says:

    Itu yang pakai hijab, gimana bisa mancal Ninja ? Apa rok panjangnya dicincing ?

  7. dibandung mah udah gak aneh liat anak baru kelas 7 numpak ninja 250 .. mobil juga dah banyak , temen gw kesekolah naek yaris , padahal masih kelas 8 -.- , udah pada gabung sama anak genknya dah banyak yg bawa mercedes ( bener gak nulisnya-.- ) !! catetan semuanya anak sekolah negri loh !! yg skolahnya gratis.

    #kenapa gw berani comment gini ? pengalaman sendiri om , saya anak sma , itu kejadian pas beberapa taun lalu pas saya ikut ngumpul sama anak anak CART*** hehehe…

  8. YEZETREMWAN says:

    sama aja kok ga terlalu bahaya, yang bahaya itu kalo cewek2 SMP itu naekin Ko*tol baru dikategorikan berbahaya…kalo cidera bisa sampe 9 bln prosesnya kalo motor fu,bit paling 1-2 minggu udah sembuh

  9. satria biru says:

    menurut ane, motor itu ngga ada yang berbahaya apapun jenis dan kubikasinya. yang berbahaya adalah manusia yang mengendarainya toh motor mengikuti kendali ridernya jadi aneh juga klo ada orang berpendapat motor jenis X lebih berbahaya dari jenis Y coz motor bukan bom.

  10. Basho says:

    Hehehe….jadi inget. Dulu saya juga waktu baru masuk SMA dikasih hadiah motor, soalnya bisa masuk SMA favorit. Tapi itu motor ngga pernah dipake pulang pergi sekolah, soalnya saya belum punya SIM, takut ditilang (pake seragam sekolah kentara bener ABG nya). Justru motor cuma dipake di luar jam sekolah (ngandalin tampang saya yg boros mirip bapak2, lebih aman) :mrgreen:

  11. nanared says:

    sama aja bahayanya,
    *kemarin disalip duo cewe boncengan matic,sempat saya ikuti dari belakang sampai lebih 85 kpj versi spido,luar biasa kang… asal ada celah nyelip dan nyalip langsung hajar aja..

  12. Nichoz Ahmad says:

    waahhh,,, ga boleh nih,,, itu sama saja orang tua membahayakan anaknya sendiri,,,

    http://chozinahmad.wordpress.com/2012/07/09/update-terbaru-tangki-new-vixion-asli-bukan-kondom/

  13. fresh and fresh says:

    walah selera anak zaman sekarang mintanya satria FU. Sedangkan dulu saya beli Honda Supra Fit saja sampe 3 orang patungan sama kakak..

  14. Mambay says:

    ane belum punya motor bro… :(

  15. redbike92 says:

    nek smp mending dianter pake FU
    bukan dibawain FU :mrgreen:

  16. abak smp bagusnya naek angkot saja kayak saya dulu, tapi sekarang apa mau ya ?

  17. dani says:

    gak menyalahkan untuk menaiki motor sebelum memiliki sim toh gaya hidup…istilahnya laifsetail..namun dari awal sudah muncul ajaran sesat orang tua menghadiahi motor untuk kesekolah secara langsung pengajaran untuk melanggar aturan dasar pengguna kendaraan bermotor…Izin mengendarai motor itu sendiri..sah-sah saja memebri hadiah motor…tapi lagi-lagi secara tidak sadar mendidik anak untuk melanggar peraturan..Saya sebagai anak pernah diajarkan membawa motor pertamakali vespa ortu disekitar rumah(sepeda dah bisa duluan)..tapi tidak diijinkan membawanya kesekolah atau kejalanan umum begitupun mobil diajarkan sewaktu smp tetap tidak diberikan ijin membawanya kejalanan umum..hanya disekitar lapangan bis yang kalo gak musim liburan kosong..jawaban ortu simple,, belum ada sim..cuma benar memang laifstail yang membuat kita sendiri menuntut..lebih..saya sma aja dah bawa motor wara-wiri padahal belum seventeen…belom punya sim..haduhh jelek banget samplenya…Coba dulu ngasih ane tabingan buat kuliah daripada nambahain tabungan buat beli motor…pasti ane akan belajar lebih bener..wkwkwkwkwkw..inget masa ababil jadinya..

  18. Adi says:

    Aku punya temen cewek. Sejak kelas 6 SD sudah bisa nyetir Yamaha Vixion. Waktu SMP, tiap hari dia ke sekolah nyetir Yamaha Vixion sambil mbonceng temennya. Padahal umurnya masih 12 tahun, belum punya SIM, dan sekolahnya lumayan jauh. Salut!

  19. atha says:

    saya aja baru 15 tahun, belum dikasih motor, malah naik sepeda mtb *jarak rumah-sekolah 7-8 km* rencananya kelas 2 mau dibelikan, tapi sebagai pelopor kendaraan bebas emisi seharusnya tetep pakai mtb

  20. Anonymous says:

    wkwkwk ….emg lau gx hati-hati bz bkin berabe

    • Anonymous says:

      aq j baru mau di beliin mtor satria ,, tapi masih takut
      tp gue suka banget ngetril sma anak cowok ,,
      walaupun gue perempuan tp gue ttp tampil keren dan gokil;;;;;;;;abizzz

  21. Yoga says:

    Saya mintak no km dng bk

  22. Aconk says:

    Smp gw jalan kaki 2km, SMA Naik sepeda Kumbang,Sekarang Gw Naik Motor Batangan.

  23. Mantan Alay says:

    saya SMA masih naik Angkot. tamat sekolah baru bisa beli motor. itupun krdit, tapi bayar sendiri… umur saya waktu itu 18 taun, sekarang baru 22 taun n motor saya udah 2. *semua beli sendiri

  24. hahahahahahaahahahahaha

  25. Anonymous says:

    m

Please leave a comment, thanks..

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s